MinEx

Mining & Exploration

Minggu, 29 April 2012

Sistem dan Tata Cara Penambangan


1.    Metode Penambangan

Metoda penambangan yang akan diusahakan untuk dilakukan dengan metode open pit mining dengan system berjenjang dengan banyak muka kerja (multi bench system). Setiap jenjang dihubungkan jalan masuk tambang dengan jalan utama tambang. Penambangan mulai dari pengupasan overburden, limonit, saprolit dan berhenti pada batuan dasar (bed rock).
Pada setiap jenjang lapisan ore, akan dilakukan face sampling dan selanjutnya akan dipasang patok dan diberi keterangan hasil dari face sampling, selanjutnya data ini akan dijadikan acuan rencana (sequence) penambangan.

Dimensi desain tambang sebagai berikut :
Tinggi per jenjang (single bench)                          : 3.0 meter
Lebar jenjang                                                        : 20.0 meter
Kemiringan jenjang                                               : 90 °
Jalan masuk tambang (mine acces road), lebar     : 12 meter ( 2 jalur)
Jalan utama                                                          : 14 meter ( 2 jalur)

Namun bila kondisi lapangan belum memungkinkan untuk penerapan system berjenjang, maka pihak perusahaan akan menerapkan metoda penambangan konvensional yaitu jenjang per jenjang dengan kedalaman setiap penggalian sedalam 2 meter dan kemiringan dinding 60° dan kemiringan keseluruhan untuk satu trap (bench) 52° dengan tinggi maksimum 6 meter, dengan tetap menjaga lingkungan, produktifitas dan keselamatan kerja.


 Tabel 1 - Lingkup kerja Penambangan Bijih Nikel


AKTIVITAS

ASAL
TUJUAN
ALAT


EXC
TRUCK
Other
CLEARING




Bulldozer
DIRECT DOZING




Bulldozer
STRIPPING OB/waste& Top Soil
Front
W/DUMP
320D
DT
Bulldozer
MINING





LIMONITE
Front
Stock Yard
320D
DT

SAPROLITE
Front
Stock File
     320D
DT

REMOVAL EFO





SAPROLITE
GRIZLY
EFO
320 D
DT

REMOVAL OVER SIZE





SAPROLITE + LIMONITE
GRIZLY
W/DUMP
330D
DT

BARGE LOADING





LIMONITE + SAPROLIT
Stock Yard
JETTY
320D
DT


TRANSHIPMENT





LIMONIT + SAPROLIT
JETTY
KAPAL
320D

TONGKANG
SAPROLITE
Stock File
JETTY
320D
DT

PROJECT WORKS





W/DUMP


 SK 220
 
Bulldozer
ROAD MAINTENANCE


 Grader
WaterTruck 
Compactor

2.    Tahapan Kegiatan Penambangan

2.1             Clearing & Grubb 
Pekerjaan Clear & Grubb membersihkan lahan dari semak-semak dan pohonan kecil dipergunakan Bulldozer D85 dan  chainshaw jika diperlukan untuk menebang pohon besar.diameter >200 mm, target pekerjaan ini  didasarkan atas rencana Land Clearing Plan dari Perusahaan. Pemindahan batang kayu komersial meliputi semua jenis kayu yang berdiameter > 200mm dimana masih  layak dipakai merupakan  milik Perusahaan.

               2.2          Top Soil Removal
Pekerjaan pengalian lapisan Top Soil diperkirakan ketebalannya 1 meter, Top Soil ini l  merupakan lapisan tanah penutup bagian atas yang mengandung unsur hara yang berguna sebagai media tumbuh dari tanaman.
Top soil ini harus diperlakukan secara baik dan akan ditempatkan pada Top Soil stock area, dimana nantinya  akan dipergunakan dan disebar untuk Reklamasi Tambang. Penimbunan Top Soil peletakkannya harus diatur dengan ketinggian maksimum 2 meter berjajar, dan tiimbunan  diusahakan harus tetep stabil.
Peralatan yang dipergunakan untuk operasi pekerjaan pemindahan Top Soil adalah  Excavator 320D untuk alat gali/muat dan  Dump Truck  sebagai alat angkutnya. Biaya pekerjaan ini termasuk pada kegiatan pemindahan Overburden dan waste.

                 2.3    Overburden & Waste Removal  
Dari data geologi yang kami peroleh, type tanah/batuan overburden dan waste karakteristik adalah Overburden merupakan lapisan diantara lapisan atas/Top Soil dan lapisan bijih/Ore , lapisan overburden ini mayoritas terdiri dari tanah laterit dan batuan lempungan yang mudah untuk digali.
Untuk operasi pekerjaan pemindahan Overburden akan dipergunakan Buldozer 85,   Excavator  320 D sebagai alat  gali/muat dan peralatan angkut Dump Truck atau dump truk 6 x 4,  dan batasan maksimum jarak angkut  adalah 0.3 Km terukur dari front tambang ke waste dump area.  Apabila  jarak angkut “overburden” melebihi dari rata-rata  0.3 Km,penambahan atau pengurangan jarak angkut akan diperhitungkan dengan penambahan  jarak angkut  (incremenet 100 meter).
     Jarak angkut  adalah jarak titik tengah  lokasi penambangan menuju titik tengah lokasi pembuangan material diukur mengikuti jalan sebenarnya yang sudah dibuat berdasarkan desain tambang dan akan ditentukan dan disetujui di lapangan  bersama-sama.
Sebagian volume material akan  dilakukan Direct dozing diperkirakan volume direct dozing 25% dari total overburden dan waste., Direct dozing merupakan  kegiatan pendorongan material yang dilakukan oleh bulldozer secara tuntas (backfill) ke lokasi area timbunan (dump area).
Volume Overburden dan waste serta  penempatan material dan konfigurasi alat yang digunakan harus sesuai dengan Rencana Tambang  yang dibuat Perusahaan dengan acuan batasan Ratio  berdasarkan surveyor.

 2.4    Nickel Ore Mining (Penambangan Bijih Nikel) 

Penambangan diklasifikasikan atas 2 jenis kualitas ore utama, yaitu limonit dan saprolit. Sedangkan 1 jenis kualitas ore lagi yaitu low grade saprolit (LGSO) dimana kualitas ore merupakan transisi antara saprolit dan limonit. Ke tiga jenis ore tersebut ditentukan oleh Tim Eksplorasi dan Perencanaan Tambang. Pelaksanaan dilapangan akan diawasi oleh grade controller.
Limonit ditambang dan diangkut langsung ke tempat pemisahan ukuran berdasarkan gravitasi atau Grizzly portable.
Saprolit ditambang sebagian akan diangkut langsung ke tempat penyaringan tetap atau disebut Grizzly portable . Pengambilan sample dilakukan diatas truk dengan ketentuan yang ditetapkan oleh perusahaan. Dan sebagian akan dipindahkan ke tempat penyimpanan sementara atau disebut Stockyard dan pengambilan sample diatas truk atau pada tumpahan truk dengan ketentuan yang ditetapkan sebelumnya.
Penentuan ore akan diangkut langsung ke grizzly atau diangkut ke stockyard oleh grade control. Hal ini didasari oleh fackor kualitas. Penambangan harus mengikuti prosedur tersebut dan penentuan lokasi stock akan ditentukan oleh pihak perusahaan.
Operator Tambang harus menjaga tidak terjadinya pengotoran ore baik limonit atau saprolit pada saat penggalian di lokasi penambangan (front). Pembatuan jalan di front ataupun tempat penggalian harus menggunakan batuan yang tidak mengandung silica tinggi diutamakan menggunakan batuan/boulder sekitar area penggalian yang masih mengandung nikel.
Selama penggalian operator tambang harus memisahkan boulder yang berukuran besar sehingga dipastikan tidak terangkut sebagai ore. Boulder dapat diangkut sebagai waste ataupun dipindahkan ketempat aman yang tidak mengganggu kegiatan gali muat disekitar area penambangan.
Saprolit yang disimpan di stockyard pada saat diangkut kembali ke grizlly portable dipastikan diangkut bersih, tidak terjadi pengotoran dari material lain diluar tumpukan ore, dan boulder yang besar dipisahkan sehingga tidak terangkut ke grizzly. Tidak ada pengambilan sample yang dilakukan pada kegiatan ini.
Gambar 2, Bagan Alir Proses Produksi Nikel.
3.         Peralatan Tambang
a)      Bulldozer, merek Cat dengan type D 85 – E. Fungsi utamanya adalah untuk   
operasi pengupasan lapisan tanah tertutup (striping overburden), perataan kembali dan untuk membantu perintisan pembukaan jalan tambang.
b)      Hydraulic Excavator, dengan type PC 200 .
c)      Stone Breaker, berkapasitas produksi 50 ton/jam. Peralatan tersebut berfungsi
d)     untuk penggalian pemecahan batuan mineralisasi yang mengandung galena.
e)      Dump Truck, merek Mitsubishi. Peralatan tersebut berfungsi
f)   Mengangkut nikel dari front penambangan ke tempat penimbunan. Bila dibutuhkan juga dapat digunakan untuk ke tempat pembuangan sementara.
g) Stone Chruser, berkapasitas produksi 25 ton/jam. Peralatan tersebut digunakan. untuk menghancurkan bongkah-bongkah batuan mengandung nikel dari front penambangan sampai ukuran kerikil sampai kerakal.
h)        Whell Loader, berkapasitas produksi 25 ton/jam. Peralatan tersebut digunakan
i)        Untuk pemuatan ore laterit dari penampungan ke pelabuhan.

4.      Sarana Penunjang
Sarana penunjang merupakan modal tetap berwujud, diperlukan untuk menunjang berbagai kegiatan di lapangan pada operasi penambangan. Sarana penunjang yang dimaksud adalah :
a. Base Camp, berupa perumahan semi permanent, untuk staf karyawan di lapangan serta  perlengkapannya.
b.  Perkantoran di sekitar areal penambangan yang berfungsi sebagai tempat melakukan kegiatan-   kegiatan administrasi, penyusunan laporan atau data-data, tempat pertemuan staf dan menerima tamu-tamu di lapangan.
c. Bengkel dan gudang, berfungsi untuk tempat perawatan atau perbaikan alat-alat berat serta kendaraan-kendaraan dan alat perlengkapan lainnya, juga berfungsi sebagai tempat penyimpanan bahan/alat-alat yang diperlukan di lapangan.
d.   Kendaraan lapangan berupa, 1 unit mobil ford ranger gardan ganda, dan 2 unit taff/rocky.
e.   Generator mesin listrik dengan daya 500 kVA yang akan digunakan untuk penerangan perumahan    (base camp) dan perkantoran, juga untuk menunjang perbengkelan seperti pengelasan dan penambangan serta pengolahan.
f.     Jalan tambang, digunakan untuk menghubungkan front penambangan ke tempat penampungan (stock pile) di Pelabuhan.
g.  Akses pelabuhan dan jalan, digunakan untuk jalur transport pengangkutan dan pengapalan batuan Nikel.
h.  Alat komunikasi, digunakan untuk memperlancar hubungan komunikasi di lapangan antara lokasi yang satu dengan lokasi lainnya yang letaknya cukup berjauhan dengan kantor pusat.
i.  Alat keselamatan kerja dan alat gali sederhana, termasuk di dalam hal ini seperti pemadam kebakaran, helm, sepatu boots, peralatan PPPK, cangkul, sekop dan linggis.
j.      Pompa air, digunakan untuk pencucian Nikel, dan kebutuhan air untuk base camp dan perkantoran.
k.    Kompressor, digunakan untuk sirkulasi udara dalam lubang/terowongan.

  5 . Organisasi dan Tenaga Kerja
Struktur organisasi adalah merupakan suatu bagian dari system manajemen yang sangat penting, terutama dalam pengelolaan suatu perusahaan khususnya dalam bidang usaha pertambangan.
Struktur organisasi bertujuan untuk mengatur setiap kegiatan dan personilnya, sehingga pelaksanaan pekerjaan yang dibebankan kepada masing-masing personil dapat dipertanggungjawabkan. Dengan adanya kegiatan pertambangan ini maka akan memerlukan banyak tenaga kerja, baik tenaga kerja menengah maupun tenaga ahli sesuai dengan kebutuhan perusahaan. Tenaga kerja dapat dipenuhi sebagian dari daerah setempat dan sekitarnya, sedangkan tenaga kerja dengan kualifikasi khusus bila tidak terdapat di daerah setempat akan di peroleh dari tempat lain. Adapun struktur organisasi pada pertambangan Nikel di daerah studi yang diusulkan adalah sebagai berikut :
a)    Direktur
b)    Kepala Teknik Tambang
c)    Site Manager
d)   Kepala Bagian
e)    Kepala Seksi
f)     Operator/Teknisi
g)    Staf.

by: Ramli,ST. (04/12)

0 komentar:

Poskan Komentar